07 Mac 2017

Sastera kita lembab dan mati?

Sastera di Tanah air kita masih belum mati. Selagi manusia menggunakan Bahasa untuk bicara dan menulis sastera kekal hidup cumanya hidupnya seperti apa dan bagaimana itulah fokus tulisan ini.

Dunia

Dunia sastera Tanah air, Malaysia sebenarnya terlalu kecil. Kecil dari segi pengikutnya dan kecil pula dari segi penulisnya juga kecil pula dari segi pengisian dan jiwanya.

Kebanyakan karya sastera yang cuba berjiwa besar yang ditulis dan diangkat menang melalui beberapa pertandingan dan sayembara penulisan langsung dipandang sepi khalayak.

Karya sastera berjiwa besar yang menang melalui pertandingan ini selalunya terkandas di kedai-kedai buku dan akhirnya dijual lelong dengan harga yang lebih rendah daripada besi buruk.

Iya, besi buruk dapat dinilai dengan berat timbang katinya.

Apakah sebab ini berlaku?

Sampaikan majalah Dewan Sastera pun bukan sahaja sangat sukar ditemui di kedai bahkan dikatakan amat sukar untuk menemuinya di bandar besar sekalipun.

Salah promosi dan pengiklanankah?

Sampai kita harus beralasan lapuk seperti ini.

Kita kembali fokus. Disebabkan sastera bukannya komoditi yang dpt diraba, disentuh dan digunakan seperti gajet dan alat teknologi canggih namun disebabkan sastera telah didagangkan melalui majalah maka tidak dapat tidak kita mesti mengkaji daya tarik majalah sastera itu sendiri. Sejauh mana majalah sastera dapat menarik minat khalayak untuk memilikinya!

Kerugian majalah sastera bukan terletak kepada ketandusan khayalak. Tetapi khayalak  gagal merasai majalah sastera mewakili aspirasi dan semangat mereka.

Mungkin ini disedari oleh pentadbir dan sang editornya. Bukankah ada bahagian dikhususkan untuk menonjolkan penulis-penulis tertentu?

Sebenarnya langkah itu sudah bijak. Namun masalahnya ruang dalam majalah sastera telah dimonopoli oleh sesetengah penulis dan kawan-kawan mereka sahaja.

Ini berlanjutan daripada persatuan sastera kawan-kawan, syok2 sendiri. Nanti kita bicarakan soal persatuan sastera.

Majalah sastera juga dimonopoli dengan faham sastera utk sekelompok orang semata. Yang terkeluar faham sasteranya drp golongan ini akan tidak diiktiraf sebagai karya sastera. Bahkan diburuk-burukkan sebagai karya sampah.

Ah, memang diakui wujudnya karya-karya sampah. Namun dalam bab mendidik dalam bab melakukan produk sastera haruslah kita bersikap terbuka dulu.

Kemudian dalam keterbukaan itu kita wujudkan perbicangan dan dialog yang hemah. Manusia itu adakalanya sangat jumud. Menerusi dialog dia boleh berubah menjadi dinamika dan sesuai dengan persekitaran zaman dan suasananya.

Sastera tidka seharusnya dimonopoli sebatang genre penulisan semata-mata. Maksudnya penulisan karya sastera cetak malahan harus diperluaskan kepada wahana penulisan lain seperti siber.

Iya, itu pun sudah ada sebenarnya digerakkan sastera sber. Tapi ia masih tidak memperlihatkan keterbukaanya dalam menerima kepelbagaian.

Sastera masih digenrekan yang itu-itu juga. Bersediakah kita menerima skrip filem umpamanya sebagai sebahagian daripada sastera?

KiIta mungkin terlalu ego dan berlagak bodoh pula. Tambahan pula dicampur perasaan hasad dengki dan iri melihat kejayaan kawanan lain yang berjiran dengan kita.

Cubaan yang dibawa oleh grup persuratan baharu mempunyai dan kontra dalam daa usaha memperkembangkan makna dan fungsi sastera itu sendiri.

Yang saya lihat upayanya khususnya Affandi Hassan mahu takrif sastera itu bukan senata pada fiksyen tetapi sebuah fakta yang diolah menjadi cerita yang dapat dipertanggungjawabkan bukan semata-mata terhasil daripada angina khayalan semata-mata.

Bahkan dikatakan ulamak yang menulis kitab-kitab kuning juga dianggap sastera yang sebenar yang mengandungi hikmah kebijaksanaan dan membawa obor cahaya kebenaran.

Itu tidaklah menjadi soal dlm bab ini. Tetapi apabila daya usaha dakwah itu dipraktikkan dengan jalan-jalan tabii manusia yang negative maka jadilah ribut dan rebut dalam sastera kita.

Jatuh menjatuhkan. Hina menghinakan. Hingga soal-soal peribadi terkait sama. Perangai2 buruk manusia tercampur sama hingga tak mau silaturrahim lagi.

Bukan saja itu bahkan timbul sampai ke soal-soal akidah seseorang.

Sekali lagi kita kalah dalam menjiwa besarkan sastera tanah air kita.

Dan kembali kepada majalah sastera yang hamper kematian hayatnya itu di tahun 2017 ini secara jujurnnya memang langsung tak menarik perhatian awam.

Sifatnya terlalu eksklusif hingga jauh daripada reality semasa yang dilalui oleh rakyat biasa. Majalah sastera harus berisfat dinamis antara realiti dan imiginasi. Bahawa realiti sepatutnya menggodak imiginasi dalam proses menghasilkan karya yang bersifat universal dan dapat menarik perhatian umum dan awam.

Bukannya imiginasi dulu yang memaksa rakyat yang hidup dialam realiti ini untuk menghadapinya. Sastera sebagai suatu cara untuk berhibur dan bersuka-sukaan bahkan untuk lari daripada kepenatan hidup sudah tidak sesuai lagi untuk dibuat.

Perancang Sastera yang menerima gaji saban bulan di Dewan Bahasa dan Pustaka seharusnya bertindak aktif untuk memahami dan menggerakkan segala daya usaha ini bukan semata-mata menerima gaji di hujung bulan dan pulang jam 5 petang.

Banyak lagi soal yang terkait yang pada nantinya saya akan menulis dari semasa ke semasa. Biarpun saya kini menumpu dalam bidang pengubatan Islam dan alternative serta menekuni jalan spiritual secara sepenuh masa, namun sastera tidka pernah hilang drp jiwa saya. Kerana selagi saya hidup pastilah saya akan bernafas dan berkomunikasi dengan bahsa saya. Penggunaan Bahasa dan pemilihan kata yang sesuai dan indah ibarat wahyu yang turun ke jemala hati budi saya dan ia takkanb pernah terhenti sekalipun matahari terpadam. Bulan ghaib.




20 Februari 2015

3 Tahun Kemudian...

Sungguh tak saya sangka agak lama meninggalkan blog ini. Meninggalkan tak semestinya melupakan. Hanya sekadar berehat. Tetapi di sudut lain kehidupan saya memang agak sibuk dan adakalanya teramat sibuk.

Maaf. Skill penulisan mungkin agak ketinggalan. Untuk menulis kembali dalam nada sewaktu muda memang agak memenatkan.

Ya Adak mengada-ngada untuk mengatakan saya muda-hanya 3 tahun lepas.

Apapun dalam blog inilah saya membesar. Nak kata mengasuh bakat dna kebolehan diri pun tak boleh kata terlalu tepat. Tetapi adalah sedikit merangsang dan adakalanya membantu.

Tentu anda yang pernah mengikuti blog saya perasan. Saya tidak konsisten menulis dalam sesuatru bidang. Saya memang buat begitu. Kerana saya manusia merdeka. Kehidupan ini majmuk. Jadi raikan.

Majmuk dan raikannya?

Emmm. Saya fikirkan ini sesuai untuk dijadikan tema penulisan sempena tiga tahun saya langsung tak kemaskini blog ini.

Perkataan majmuk ini bukanlah perkataan asing sangat. Khususnya era Che Det menjadi Menteri Perdana. Teringat Che Det teringatlah negeri saya membesar. Negeri Jelapang Padi.

Dulu media-media perdana kita asyik mendendangkan istilah majmuk dan kemajmukan. Apa dia majmukkan ini?

Iaitu berbagai-bagai jenis ragam sesuatu itu. Ah! Kita tepat kepada topik sahaja. Masyarakat Majmuk itu apa dia?

Maknanya ada Melayu, ada Kadazan, Dusun, Murut, Bajau, serani, Cina, India

Dan Indonesia, Bangladesh..kini China, India, menambah kemajmukan itu apatah lagi taraf mereka dinaikkan daripada buruh kasar kepada warganegara.

Kita tidak boleh lagi mengatakan Malaysia ini Negara Melayu yang punya. Orang yang mengatakan demikian adalah orang yang tak sedar bahawa kemajmukan sudah mengambil tempat di Negara ini dan kita harus bersikap menerimanya dengan dada terbuka...

Baiklah tentu anda mahu menolak pandangan saya ini...terpulanglah...

Enggan menyentuh kemajmukan dalam konteks politicking Malaysia baru...saya hanya melihat secara reality social disekeliling kita dimana kemajmukan sudah semakin melebar luas sama ada kita sedar atau tidak.

Siapapun yang menjadi YB dan Menteri Negara kita tetap menuju kepada kemajmukan. Semakin besar dan luas kemajmukan itu.

Jadi dimana kita ditengah lautan kemajmukan manusia di Tanah air ini? Dimanakah kita? suatu persoalan santai untuk hari kedua Tahun Baru Cina. Namun mungkin memerlukan minda analitikal dalam menyelami persoalan ini.

Dimanakah kita ? Jangan lihat kepada perbahasan lanjut lagi. Di sini dulu kita memikirkannya...bertemu lagi di entri seterusnya!

12 Disember 2012

Filem Life of Pi : Pluralisme di sebalik alegori

Oleh Ali Atan

Filem ini diadaptasi daripada Life of Pi novel Yan Martel pada tahun 2001 memusatkan usaha Piscine Molitor "Pi" Patel sempena nama kolam renang terbersih dan terindah di Perancis untuk mengenali Tuhan. Pi dari Pondicherry sebuah penempatan penjajah Perancis di India. Filem ini bermula dengan pemaparan haiwan zoo dan Martel masa kini ditemu bual pengarang Inggeris yang atheis.

Semasa kanak-kanak Pi ditekankan oleh bapanya sebagai orang India moden, jangan mempercayai tradisi ajaran Hindu. Bapanya menderita polio hingga hilang percaya kepada Tuhan Hindu kemudian menemui ubatnya dalam perubatan Barat.

Pi mempersoalkan 33 juta Tuhan Hindu. Pi ke gereja meneguk Holly Water dan bertemu paderi Inggeris. Kenapa Tuhan mesti membiarkan anaknya menderita dan mati? Hujah Pi kepada pendeta.

Pi menemui agama Islam di masjid ketika umatnya sedang bersolat jemaah. Akhirnya Pi meniru amalan ajaran Hindu, ajaran Kristian dan agama Islam serentak di rumahnya. Bapanya menegaskan Pi wajar berfikiran rasional memilih satu-satu agama dan ajaran. Percaya pada banyak kepercayaan pada satu masa sama sahaja dengan seseorang yang langsung tidak mempunyai pegangan kepercayaan.

Pi mula mempercayai dirinya sendiri dengan menguji naluri harimau bengal di zoo bapanya. Bapanya menunjukkan bagaimana harimau menangkap kambing yang diikat di luar kurungan tanpa mempedulikan siapa pun.

Pi bertemu gadis penari tarian tradisi. Biarkan roh keluar dari jasad menyatakan cinta kepada Tuhan persis pandangan alam tarian sufi dalam dunia Islam. Hakikatnya langsung tidak serupa.

Namun percintaannya tidak kekal apabila Pi dan keluarganya belayar dengan kapal Jepun. Pi mencabar dewa Hindu yang menjaga hujan dan ribut. Kemudian kapal tenggelam dan musnah. Pi terselamat dalam sebuah bot bersama seekor kuda belang, orang utan, dubuk dan harimau bengal.

Jika sebelum ini cerita disampaikan secara komedi ringan. Adegan seterusnya divisualkan secara alegori. Pi secara praktikalnya menjalani ujian mengenali Tuhan. Tidak ditentukan kepercayaan Pi sebenarnya sehingga berlaku beberapa adegan. Pi berjaya menangkap seekor ikan diberikan kepada harimau bengal yang dapat berenang membahamnya jika terlampau lapar sambil Pi meminta maaf daripada Dewa Krishna yang baginya menjelma dalam tubuh si ikan untuk datang membantunya.

Ketika ribut kencang dan kilat sabung-menyabung di langit dan memanah permukaan laut hingga menakutkan harimau, Pi berdiri menyatakan “Segala puji-pujian kepada Tuhan (Allah) seru sekian alam” sama maksud dengan ayat pertama dalam Surah Al-Fatihah.

Jelaslah idea pluralisma yang menyamaratakan agama Islam dengan ajaran kepercayaan lain hingga dalam aspek keTuhanan itu mahu ditonjolkan. Kita dapat berkongsi nilai baik tetapi tetap berbeza kerana Islam menegaskan keEsaan Allah dari segi sifatNya, asmaNya, af’alNya dan ZatNya sebagai tunjang agama Islam.

Meskipun demikian filem ini tidak mempersoalkan pegangan tauhid agama Islam. Simpatik penonton ditarik untuk menerima idea pluralisme yang menolak eksklusiviti beragama. Di sinilah penonton muslim mesti teguh agar tidak termakan umpan alegori yang disaluti visual haiwan laut pada waktu malam yang meniru imej visual filem The Tree of Life yang bersifat eksklusiviti ajaran Kristian itu.

Inspirasi Martel mengalegorikan harimau dengan manusia di atas bot mirip idea novel Max and The Cats karya pengarang Brazil, Moacyr Scliar 's yang diterbitkan pada 1981 merujuk Nazisme. Harimau mewakili Pi sendiri atau Richard Parker wajah kolonialisasi manusia Barat. Resepsi saya, harimau itu merujuk nafsu kebinatangan manusia itu sendiri. Martel merujuk kisah lazim kapal karam di lautan pada abad ke-18 dan 19 apabila kelasinya menjadi kanibal setelah terapung lama dan kebuluran di lautan lepas.

Lautan adalah alegori sufi merujuk rahsia Allah. Bot atau perahu merujuk diri insan. Ketika Pi mandi di kolam di pulau berasid yang dihuni binatang meerkat, sebelum akhirnya Pi terselamat di pantai, ia merujuk penghuni neraka yang telah selesai menjalani hukuman lalu mandi di kolam atau sungai sebelum memasuki syurga Allah. Harimau meninggalkan Pi masuk ke hutan tanpa berpaling dan mengucapkan selamat tinggal. Umpama nafsu kebinatangan yang tertanggal dari diri Pi melahirkan manusia baharu persis hasil penyucian hati dalam sufi. Partel adalah gambaran Martel itu sendiri. Saya yakin Martel mendalami agama Islam hingga ke intinya. Namun jangan kita kelemasan seperti Martel mengenai hakikat keTuhanan yang mahu dikenaliNya. Martel mengakui mencari arah hidupnya dengan menulis karya ini.

Ayuh cendekiawan dan karyawan kita berganding bahu mentranformasikan karya Islamik meneroka aspek ketauhidan ke seni visual. Jangan sekadar melepaskan perasaan tidak berpuas hati sahaja terhadap filem yang dipromosi sebagai spektakular ini apabila ia menggoncang pegangan tauhid penonton kita yang terpengaruh dengan pluralisme tanpa melawannya kembali dengan filem juga!

Mingguan Malaysia 9/12/12 dalam sisipan Pancaindera.



24 September 2012

Belacak

belacak

belacak ber cak cak cak
tubuhnya berlumpur cak cak cak
lubangnya cak cak cak
malunya cak cak cak
ligatnya cak cak cak
belacak ber cak cak cak

21 Julai 2012

Siapa dia Tok Awang Ngah

Salam sejahtera. Saya berhajat untuk bertemu saudara Tanpa Nama yang memberikan komen dalam siri penulisan berkaitan TAN dalam blog ini. Ini komennya :


Tanpa Nama telah meninggalkan ulasan baru pada catatan " Mengenang Tok Awang Ngah dan Ketokohannya 2 " anda: 

Salam Saudara Ali...agak2 kul brp sampai di Sban pd sabtu 2 Jun nie.

TTC 
...
Jika saudara berada di Seremban sila maklumkan terus kepada saya untuk bertemu jika berkesempatan pada setiap masa dan waktu. Saya benar-benar berhajat untuk bertemu murid TAN atau yang pernah berdamping dengannya semasa hidup.

No telefon saya ialah : 0176601490. Mohon sms pun memadai untuk saya hubungi semula.

Ingatlah, bukan yang terdekat tapi yang jauh bukannya yang zahir semata tapi yang tersembunyi dan batin. Semua ini perlu direnungkan dengan akal yang panjang bukannya singkat. Tajam dan mendalam. Saya mohon Tanpa Nama dapat menyatakan kesudiannya, kalau saya ke rumah Tanpa Nama pun tak mengapa asalkan kita dapat bersua untuk berkongsi cerita tentang siapa Tok Awang Ngah ini. Ini sebagai salah satu usaha mengenang jasanya kepada masyarakat memandangkan buku beliau pun mendapat sambutan sejak dahulu hingga kini diulang cetak.

Tentu ada sesuatu yang dapat dikongsi kepada khalayak umum yang semakin jauh dari persona orang seperti TAN ini.

Salam ramadhan.

Al-Fatihah kepada Tok Awang Ngah penulis Siri Berkelahi Dengan Syaitan semoga Allah mengampunkan dosanya, mencucuri rahmatnya, memeliharanya daripada azab siksa, tergolong bersama para solehin dan awliyaknya. Semoga kaum keluarganya dan murid-muridnya yang masih hidup dan meninggal dunia pun mendapat rahmat bahagia hidayat selamat dunia akhirat amin ya rabbal alamin. 

Siapa dia Dr. Bagindo Muchtar (Si Sepuluh)

Salam sejahtera dan selamat menyambut Ramadhan al-Mubarak.

Saya berhajat untuk melakukan review ke atas susuk tubuh dan peribadi yang memakai nama tersebut.Dengar khabarnya murid beliau masih ada di Pulau Pinang. Saya sangat berhajat bertemu salah seorang daripada muridnya. Alhamdulillah mulai bulan pertengahan Julai saya telah ditawarkan sebagai wartawan majalah Mastika. Diberi peluang untuk merobah kandungan Mastika menjadi lebih menarik, informasi dan intelektual. 

Intelektual bukannya dalam bentuk penulisan jurnal. Tetapi dalam bentuk penulisan kreatif ala Mastika yang dibauri misterius dan mistikal. Cuma pengisiannya sahaja berubah dan saya mahu lakukan perubahan.Salah satu 'perubahan kecil' yang saya akan laksanakan, insya Allah ialah memasukkan lebih banyak stori berkaitan  metafizik. Metafizik bukannya melibatkan alam hantu seram dan picisan semata-mata. Tetapi mempunyai sandaran hujah yang kuat yang berhubung kepada jiwa dan ketuhanan. Inilah makanan jiwa yang paling sedap dan enak dan tiada siapa yang dapat merasai kesedapan dan keenakannya selagi belum menikmatinya sendiri.

Justeru untuk tempoh terawal ini, saya ingin mengemukakan Dr. Bagindo Muchtar sebagai tokoh metafizik pertama. Kalau saya dapat interview seorang pun muridnya pun tak apa, tapi kena diizinkan untuk diambil gambarnya untuk paparan. Kalau malu boleh kita selindungkan wajahnya.

Tujuan utamanya ialah untuk menghidupkan dan memberitahu masyarakat keberadaan tokoh metafizik yang dalam siratan sejarah peradaban bangsa bagaikan tenggelam oleh kebohongan apa yang dikatakan sebagai kemajuan dan pembangunan. Nah, inilah kemajuan pertama yang harus dicapai, iaitu JIWA bukannya fizikal yang banyak menipudayakan mata manusia.

Jika ada siapapun kenal, terlibat, tahu, berbaiah dengan ajaran bagindo ini sila email saya atau tulis komen sahaja di ruang ini untuk berhubung. No telefon saya untuk sms dan telefon 0176601490. Ingatlah kita mencari kebenaran dan kesejagatan bukannya tujuannya lainnya.

Al-Fatihah kepada Dr. Bagindo Muchtar phd semoga Allah cucuri rahmatNya dan diletakkan bersama dengan kekasih Allah. semoga kita juga sejalan dengannya! amin. 

Sekalung penghargaan kepada murid beliau yang masih terus menjalankan aktiviti dan legasi beliau. Amat-amatlah besar jasa mereka dan menandakan bahawa ilmu Allah tiadakan pernah padam dan terhapus dek perubahan zaman. Mohon muridnya berhubung dengan saya, mohon sangat-sangat agar kita, atas nama kasih sayang Tuhan ar rahman dan ar rahimnya!

26 Mei 2012

Mengenang Tok Awang Ngah dan Ketokohannya 4

Salam sejahtera. Ilmu perubatan secara tidur dengan kembaraan roh bukanlah perkara baharu sebenarnya. Tetapi kalau kita nak katakan siapakah yang menguasai tekniknya dan hikmahnya tak ramai kita boleh tunjuk. Tok Awang Ngah antara yang paling berjaya sebenarnya dalam pengamalan ilmu sebegini. Tok Awang Ngah bukan sahaja berjaya semasa tidur malah berjaya dengan hanya melalui tafakur sahaja. Inilah rahsia tafakur yang barangkali tidak diketahui secara mendalam oleh kita walhal tafakur itu sendiri adalah sangat dianjurkan dalam agama kita. Saya sendiri sudah beberapa kali secara tidur merawat beberapa pesakit, sama ada saya kenal atau tidak. Mimpi itu bukannya mimpi merepek tetapi lengkap hujung pangkalnya dan saya tahu dengan terang sekali bagaimana saya merawat pesakit dalam mimpi saya. Pos sebelum ini menyatakan penguasaan ilmu roh atau kenal diri oleh Tok Awang Ngah memang itulah jawapan terhadap kemampuan yang dimilikinya selama ini. Ada dikalangan kita hendak ilmu macam TAN tetapi tidak mengusul diri maka bagaimana nak tahu ilmu yang sejak azali ada pada kita ini? Kita kenal diri kita setakat jasad, anggota badan dan akal fikiran sahaja tak lebih daripada itu. Walhal diri kita sempurna zahir dan batin. Renung-renungkanlah. Sebab itu dalam satu buku TAN yang terawal Jilid 4 (ada dalam kereta saya, lupa pula nak membawanya naik ke atas) ada menceritakan bagaimana TAN menidurkan orang lain dan membawa roh orang itu menembusi alam ghaib. Inilah persoalan yang mungkin membingitkan jika sampai terbaca oleh golongan yang hanya berhenti pada cerapan pancaindera dan nalar logika. Tetapi di sana ilmu roh atau kenal diri bukanlah ilmu batin yang berada di luar daripada Islam. Tetapi ia berada dalam wilayah kesyumulan agama Islam itu sendiri. Orang sekarang kenal Islam pada nama dan masjid. Lagi banyak masjid maka Islamlah kita walhal banyak atau sedikit masjid bukanlah perkiraan besar melainkan keutuhan iman dan penyertaan anak kariah memakmurkan masjid itulah yang patut dijadikan keutamaan. TAN akan terus menjadi lagenda dalam cerita seram negara kita dan saya syorkan cerita TAN ini dibukukan dalam koleksi yang lebih baik kulit buku dan kualiti kertasnya. Dijilid tebal. Sebenarnya di sana masih banyak lagi orang kita yang tahu ilmu yang diluar arus perdana ini. Bukan menjadi suatu keanehan pun.